Genuine sex chat sites Datin main dengan gigolo

" "Iya, Datin belum bangun." Suara perempuan loghat Indo. Cantik Ritni petang ini umurnya sebaya umur ku 30 tahun, Aku duduk di sofa. Aku minum apa yang ada di atas, meja terus ke bilik yang disediakan untuk ku di tingkat atas. Di rak TV, tersusun banyak vcd, aku capai satu, kulitnya dihiasi gambar perempuan bogel sampul bertulis tiga kali X. Batang ku terus menegang, menolak kain yang aku pakai. Seperti biasa Rikni menanggalkan tali leher yang aku pakai, sambil memeluk pinggang ku manja, tangan kanan aku memeluk pinggang Datin Julia beriringan melangkah masuk ke ruang tamu. " "Yalah penyewa yang baru keluar dari rumah ni lah Ju" Aku sekadar nak tahu. penyanyi dangdut yang seksi tu, sewa bersama pelakun filem yang sedang top sekarang ni, pelakun heroian." Datin Julia bangun dari sofa diringi Rikni bergerak masuk ke dalam bilik sebelah. Tertera gambar aksi wanita sedang below job replika batang lelaki dan ganbar yang satu lagi aksi wanita sedang memasukan replika batang butuh ke dalam lubang pantatnya. Sedang aku membelek helaian gambar dalam majalah, terkejut aku dengan panggilan Datin Julia. Tangan kanan aku usap punggung Rikni dan yang kiri aku gosok lembut di celah kelakangnya."Kot di sini, bang Yus? Datin Julia masih tercegat membelek majalah yang ada di tangannya.

Ritni menunggu di pintu, sambut aku pulang, "Selamat kembali Cik Yusri, udah pulang iya, bagaimana sukses hari ini."Lembut tuturkata Ritni. Aku ikut dari belakang, waduh-waduh bontotnya menonggek bila berjalan, Baju yang dipakainya agak jarang nampak coli berwarna kelabu di dalamnya. "Hari ini kelewatan katanya, ada meeting, mungkin jam 10 nanti Datin pulang." Ritni memberi penjelasan. Bila batang disorong tarik dalam lubang pantat, pelakun wanita merengek aaaaaa.....aaaaaaa. "Suara tv nya amat kuat sih." Filem apa yang Cik Yusri nonton." "Filem blue." Kata ku terus terang. Dalam lif, Datin Julia memeluk pinggangku dari belakang, buah dadanya menonjal lembut terhimpit di belakang ku. Aku berpusing dan memeluk Datin Julia secara berhadapan. Cantik Rikni dengan maxi singkat dan baju sendat diparas pusat yang dipakainya. Tangan ku menjalar ke belakang di belakang Rikni terus ke bawah hingga ke punggung Rikni. Dengan spotan Rikni menanggalkan pakaian Datin Julia .

"Ini kad saya, ada masa telefonlah." Dia bergerak ke keretanya.

Datin main dengan gigolo-36

Wah makin hansem sekarang." Apa khabar orang Penang. Rumah orang bujang." Aku kurang faham dengan maksud percakapan Datin Julia tadi, Timbul rasa nak tanya, tapi ku pendamkan saja. Selesai makan aku duduk di sofa, Ritni dengan tugasnya mengemas meja makan dan Dati Julia naik ke biliknya. Adegan bermula dengan batang butuh lelaki Negro sedang dikulum. Lidah ku membelah rekahan antara dua bibir pantat Datin yang agak tebal tapi lembut. Ini yang aku tak tahan ni, suara manja Datin Ju membuatkan aku mengiyakan saja, aku sekadar mengangguk kepala tanda setuju. Aku merapatkan muka ku betul-betul di celah kelangkangnya. Pantat Datin sudah banyak air, aroma dari bau air pantatnya aku tak pedulikan lagi. " Setiap kali aku lidah ku menyentuh biji kelentiknya, terangkat punggung Datin Julia.

Lebih kurang 45 minit kemudian Datin Julia sampai dengan memandu kancil warna hijau metlik."Hai Yusri! tak perlu berdatin - datin panggil Ju sudah cukup." Wajahnya cantik disolek , bertambah anggun dengan kebaya labuh yang dipakainya ramping dipiggang. Kancil yang dipandu Datin Julia membelok masuk ke rumah banglow dua tingkat, "Silakan masuk. Setelah aku tukar pakai dan dan pakai kain sarung pelikat, berbaju T turun ke ruang tamu makan malam bersama Datin, aku dan Ritni. Pelakun lelaki Negro dan pelakun wanita berkulit putih. Sekarang giliran pantan dijilat dan dinyonyok lelaki Negro, pelakun wanita merengek aaaaaaaaa.....aaaaaa apabila lidah lelaki Negro menjilat bibir pantat. Tangannya juga menggosok batang sudah menegang dari luar. Tiada reaksi bantahan, dibiarkan tangan ku terus bergerak mencari sasaran. aku terus membelai pantat Datin dengan tapak tangan. Sekarang muka betul-betul berada di celah kelangkang Datin. Hubungan aku dengan Datin Julia semakin intim dan mesera, bagaikan pasangan kekasih. Kekadang memanggil aku dengan panggilan sayang, kekadang pula dengan panggilan Yus. Budak bellboy tersenyum melihat telatah kami, apabila Datin Julia menghampiri aku dan memeluk pinggang ku serta membetulkan tali leher aku. keseluruhan kepanjangan batang ku kini berada di dalam mulut Rikni."Mmmmh mmmmm." Nada yang keluar dari mulut Rikni serentak keluar masuk batang ku ke dalam mulutnya. Sekali sekala hujung lidahnya mencuit-cuit lubang kecil tengah di kepala takuk ku. Aku melurut seluar dalamnya dan Datin Julia mengangkat punggungnya memberi laluan seluar dalamnya di tanggalkan. Kedua bibirnya agak tebal sedikit melindungi hujung kelentiknya yang berwarna pink. nikmatnya Yus...teruskan yus." Aku sentuh lidah ku kiri dan kanan rongka pantatnya.

Aku perlahankan kereta dan berhenti di tepi bahu jalan.

Sebelum menghidupkan injin kereta, aku membelek kad yang diberikan tadi.

Ritni menggolek punggungnya mengikut sorong tarik batang ku. Aku hampir ke kemuncak, ayunan ku semakin laju, rengekkan Ritni berterusan aaaaaaaaaa....... Entah bila Ritni keluar dari bilik dan entah bila Datin Julia balik aku pun dah tak sedar lagi. Dari lubang pantat Datin lidah menjelajah ke biji kelentiknya meruncing panjang. Aku ubah posisi, sekarang pantat Ritni pula aku jilat. Sepertimana kisah dalam siri pertama dulu , aku terpaksa melayani kehendak sex kedua- dua wanita ini. Tiada cemburu diantara dia dengan Rikni, walaupun Rikni hanya oarang gajinya. Hari Sabtu petang, adalah hari terakhir seminar, sebelum pulang ke rumah Datin, aku berhasrat ke terminal Pudu Raya untuk dapatkan tiket bas perjalanan balik ke Pulau Pinang. Aaaaaaaaa ummmhhhhh aaahhhhhh."Datin Julia meregek semakin kuat. Dengan posisi yang sebegitu bibir pantat Rikni ternganga, betul-betul didepan mata ku. Punggung Datin Julia ke atas ke bawah menghenjut batang butuh ku. Bolos dan lincin dengan air pantat Rikni yang semakin banyak.

Siangnya aku hadir ke seminar dan malamnya aku bermalam di rumah Datin Julia. Hubungan aku dengan Rikni orang gaji Datin Julia, yang berasal dari Sumatera, Indonesia, bagaikan isteri kedua aku. Nikmatnya lubang pantat mak datin ni tak terkata, terasa ketat di dalamnya. Batang ku menerjah masuk ke lubang pantat minah indon ini.

tq Klik cni utk bk new window/tab ke LIVE CHAT @ RILEX di cenel #Abg H3nsem (depends on your browser settings). AKU KEJE SEBAGAI DRIVER SEORANG DATO' KAT DAMANSARA. KALAU DATO' TAK ADA PERGI OVERSEA AKU JADI DRIVER DATIN PULAK. SATU HARI TU DATO' KENA PERGI INDONESIA SEBAB URUSAN PEJABAT.

AKU NI SEBAGAI DRIVER DIA TAK KIRA MALAM ATAU SIANG.

Bertuah badan dapat menumpang di rumah Mak Datin, kaya pula tu. Satu sedang menghentak batangnya kedalam lubang pantat pelakun wanita menonggeng, satu lagi batangnya dikulum dan dijilat pelakun wanita, Terasa mekar batang ku. ngak mahu Ritni."Mana bisa tonton bersama lelaki." Ritni takut Datin marah ke? "Tak ada apa, cuma kalau i dapat sewa di sini tentu hebat sekali." Aku mengalih tumpuan. " Ayang jangan di sini, kita dalam lif ni, nanti nampak dek orang, baru padan muka." Katanya sambil ketawa kecil. Sampai di tingkat sepuluh, Datin Julia mengetuk pintu, Rikni menyambut kedatangan kami. Rikni di sebelah kiri ku dan Datin Julia di kanan ku.

Siap mandi, aku berpakaian dan Ritni call teksi untuk aku ke tempat pendaftaran seminar. Sekali lagi aku dapatkan taksi untuk pulang ke rumah Datin Julia. Batang ku masih menegang, keras."Tidak ahh, Datin juga menontonnya." " Oh, gitu." Kalau Ritni ngak mahu, OK, maafkan saya." "OK, lah, cuma sebentar aje." Vcd dimainkan semula. Ritni senyum kepada ku bila melihat pelakun lelaki membenamkan batangnya yang besar dan panjang itu ke dalam lubang pantat yang ternganga. Suara dari pelakun wanita merengek berterusan aaaa... Aku kucup muluthya, lidah ku masuk ke dalam mulut Ritni, dikulum dan dinyonyoknya ldah ku. Butang bajunya aku tanggal satu persatu dan dibantu oleh Rikni. " Datin Julia bertanya, apabila melihat aku bercakap sendirian. Disebalik seluar dalam Datin yang nipis itu kelihatan warna kehitaman bulu pantatnya.

Rumah Datin Julia sudah jadi macam rumah aku sendiri. Menekan dari atas, lubang pantatnya menelan batang ku hingga ke pangkal."Ohh... sedapnya...." Sehingga bibir pantatnya bertemu dengan pangkal batang ku. Kali ini giliran lubang pantat Rikni pula menelan batang butuh ku. aaaaa." rengekan Rikni mengikut irama sorong tarik dari atas ke bawah. Dengan menggunakan dua jari, aku sorong tarik masukan jari ke dalam lubang pantat Datin Julia."Yus ...